Kemenangan Kecil

Ketika menonton berita tentang seorang atlet yang mendapat emas di kejuaraan bergengsi, lalu namanya dielu-elukan di seluruh pelosok negeri, kita kagum bukan main. Ketika melihat seorang musisi asal Indonesia namanya bersinar di kancah dunia, menjadi artis yang Go International, kita turut bangga dan terus membicarakannya. Ketika mendengar cerita soal penulis yang karyanya laku ratusan ribu eksemplar dan menginspirasi banyak pembaca, lalu difilmkan dan juga ditonton oleh banyak orang, kita merasa inilah waktu yang tepat untuk bilang ‘WOW!’.

Diam-diam, kita mengkhayal bisa menjadi mereka. Barangkali tidak di bidang yang sama, tetapi, pada intinya kita ingin merasakan pencapaian itu. Kita ingin hidup sebagai pemenang.

Konyolnya, ambisi itu dengan mudah pudar ketika di berita lain kita membaca kisah para pemenang itu untuk sampai ke titik pencapaiannya. Kita tak sampai hati saat mengetahui aneka pengorbanan yang mereka lakukan. Di sana, keringat dan air mata bercucuran. Juga di sana, ego dan rasa malas dibunuh atas nama kedisiplinan.

Kemenangan besar seringkali tampak seperti puncak gunung es di atas permukaan laut. Seolah-olah ia hanya mengapung begitu saja. Padahal, jika kita menyelam ke bawah, kita akan sadar bahwa puncak gunung es itu hanyalah bagian kecil dari satu bongkahan gunung es yang begitu besar. Sebagian besar dari bongkahan yang tak terlihat secara langsung adalah beragam pengorbanan itu: tidur lebih sedikit, bekerja lebih keras, susah payah memulihkan diri dari kekalahan dan kegagalan, menutup telinga dari rayuan-rayuan untuk menyerah, dan sebagainya.

Pepatah mengatakan, perjalanan panjang selalu diawali oleh satu langkah kecil. Sementara itu, hasil penelitian Malcolm Gladwell menyebutkan bahwa seseorang bisa menjadi sangat ahli di suatu bidang (Mastery in A Field) jika dia melakukan praktik selama 10,000 jam di bidang tersebut. Cerita tentang kemenangan besar, sebenarnya adalah cerita tentang kemenangan kecil yang terjadi berkali-kali.

Kabar baiknya, yang namanya ‘kemenangan’, sekalipun ia kecil, punya sifat adiktif. Jadi, ketika kita mendapatkan satu kemenangan kecil, kita akan terdorong untuk menggapai kemenangan kecil lain. Jadilah ia kebiasaan.

Hingga, suatu hari, kemenangan besar mendekatimu sambil tersenyum dan menyapa, “Hai, kamu ke mana saja? Sudah lama aku menunggumu. Mari, peluk aku. Meskipun tubuhmu penuh keringat, bodo amat! Aku sudah begitu merindukanmu.”

Depok, 3 Januari 2019
Laki-laki yang Sedang Mengingatkan Diri Sendiri
Azhar Nurun Ala

Published by

Azhar Nurun Ala

Laki-laki yang sedang belajar mencintai.

Tinggalkan Kesan...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s